“Bila diubah ke posisi meniarap, membuak-buak keluar kahak dari tiub pernafasan. Tak ubah seperti gam kasut.Pekat dan melekat.”

Itulah kata-kata dari seorang doktor, jika ditanya tentang pesakit COVID-19 ini.

Menurut kenyataan Dr Ahmad Samhan, Seorang doktor di Jabatan Kecemasa & Trauma Hospital Kuala Lumpur di Facebook, untuk proses keluarkan kahak, pesakit perlu meniarap kemudian barulah kahak akan keluar dari tiub pernafasan.

Tambahnya lagi, kahak pesakit COVID-19 pekat dan melekat tidak ubah seperti gam kasut.

“Kahak terhasil dari tisu paru-paru yang telah mati amat sukar untuk disedut.

IKLAN

“Begitu siksanya untuk bernafas dengan kahak pekat memenuhi paru-paru. Pesakit bukan saja batuk kahak tapi batuk tisu paru-paru yang telah reput.” Tambahnya lagi.

Doktor ini turut menerangkan mengapa sesetengah dari pesakit COVID-19 di tiarapkan? Menurutnya ada kajian dalam New England Journal of Medicine, pesakit yang diletakkan dalam keadaan meniarap menunjukkan peningkatan kandungan oksigen dari 85% hingga 98%.

IKLAN

“Ini kerana lebih banyak oksigen yang boleh masuk dengan mudah. Ada bahagian paru-paru tak terbuka jika diletakkan dalam posisi terlentang disebabkan tekanan graviti pada tubuh.

“Inilah yang dihadapi oleh pesakit di ICU yang diceritakan oleh salah seorang sahabat saya. Sekarang kalian tak merasa betapa siksa bernafas tapi bila dijangkiti inilah yang bakal kalian hadapi.” Ujarnya

IKLAN

Malah, dirinya turut menyatakan kekecewaannya melihat orang ramai keluar rumah tanpa alasan yang kukuh hingga berlakunya kesesakan lalulintas kerana orang ramai tidak menyedari pentingnya duduk di rumah dan putuskan rantaian jangkitan ini.

Dia turut meminta doktor-doktor ataupun yang berkenanan terus kongsikan keadaan pesakit ini unutuk meningkatkan lagi kesedaran kepada orang ramai. Malah ini turut mengatakan COVID-19 lebih teruk dari pneumonia biasa.