Pakar kesihatan mendedahkan stres atau tertekan hingga mengabaikan kesihatan menjadi punca utama jantung tidak berfungsi dengan normal dan mengakibatkan golongan muda maut akibat serangan jantung.

Seperti yang kita tahu, ia bukan dipengaruhi oleh faktor kesihatan sahaja seperti darah tinggi, diabetes dan obesiti. Malah stress juga boleh menjadi ‘pembunuh’ dalam diam di mana akan menyebabkan seseorang itu terkena serangan jantung.

Menurut pakar kesihatan Dr Zubaidi Ahmad, kebanyakan orang tidak menyangka dirinya sedang menghadapi tekanan, namun apabila diperiksa kadar denyutan jantung degupannya laju.

IKLAN

“Stres itu menjadi penyebab masalah serangan sakit jantung dalam kalangan orang muda. Banyak penemuan baharu yang diterbitkan dalam jurnal. Kita tengok stres berlaku kepada kebanyakan orang. Stres ini akan menyebabkan jantung kita tidak berfungsi dengan normal.

“Sesetengah orang, dia ingat dia tiada stres tetapi kalau lihat degupan jantung, degupannya laju. Tak cukup tidur, asyik bermimpi, naik baran tetapi dia kata dia tiada stres. Stres ini sukar dikesan bukan seperti penyakit kronik yang lain.

IKLAN

“Stres dalam golongan orang muda ini saya percaya pertama keadaan pekerjaan, kewangan, hubungan sesama kawan dan masalah persekitaran. Masalah ini akan menjadi penyebab kepada stres dan bahaya. Cuma tidak ada orang yang rasa dia stres,” katanya kepada Sinar Harian.

IKLAN

Menurutnya lagi, kerja juga memainkan peranan penting dalam hal ini. Dirinya pernah didatangi seorang coach yang berkerja di gymnasium. Oleh kerana terlalu banyak kerja dia jarang berehat dan akhirnya dia kena strok.

“Begitu juga dengan selebriti dan pelakon. Mereka banyak terlibat dengan penggambaran. Tidak cukup tidur. Itu menyebabkan stres pada diri dia dan mungkin ditambah dengan stres sekeliling. Anak dan isteri terpaksa tinggal. Ini menyebabkan jantung dia mengalami masalah fungsi,” katanya yang memberi komen tentang mengapa golongan muda pada masa kini mudah berdepan risiko serangan jantung walaupun menjalani kehidupan yang sihat.

Sumber: Sinar Harian