Minggu lalu tersebar cerita oleh seorang lelaki berserta video aneh kononnya terdapat sebatang pokok petai ‘menangis’ di Kampung Petani, Sering, Kota Bharu, Kelantan.

Pokok petai berusia 30 tahun

Kejadian itu telah menarik perhatian penduduk setempat untuk melihat dengan lebih dekat pokok petai yang berusia 30 tahun itu yang dikatakan mula menangis sejak minggu lalu.

Air mengalir turun dari Maghrib hingga Subuh

Memetik laporan Astro Awani, ada penduduk mendakawa pokok petai itu mengeluarkan air seperti air hujan pada sebelah malam bermula selepas Maghrib hingga Subuh.

IKLAN

Bawa baldi untuk tadah air

Kejadian tersebut menyebabkan ada penduduk kampung termasuk penduduk dari kampung berdekatan datang membawa baldi untuk menadah air tersebut.

IKLAN

Penduduk kampung, Khaidin Razali, berkata, air yang dikeluarkan dari dedaunan petai itu bersifat jernih dan berbau buah petai.

Ada yang menjadikannya sebagai ubat

Justeru, ada juga pengunjung yang menadah dan mengambil air dari dedaun pokok petai itu kononnya mahu dibuat sebagai ubat.

IKLAN

Namun demikian, seorang penduduk kampung, Wan Kamal Abas memberitahu air yang turun itu bukanlah air dari pokok petai sebaliknya ia datang dari air kencing serangga.

Rupanya serangga kencing secara ‘berjemaah’?

Serangga yang dikenali sebagai riang-riang, yang sering berbunyi bising dikatakan kencing secara serentak atau bahasa lainnya ‘berjemaah’ dari atas pokok berkenaan.

Air kencing riang-riang terembes ke daun sebelum ia turun bagaikan air hujan rintik-rintik atau pun seperti yang dikatakan pokok petai menangis.

Mengetahui perkara ini, bagaimanalah perasaan mereka yang sudah menjadikan air kencing riang-riang tersebut sebagai bahan untuk mencuci muka, ubat dan sebagainya?