Antara tanggungjawab penting suami perlu tahu dan pelajari ialah menanam uri atau juga dikenali sebagai ‘placenta’. Oleh kerana uri tersebut keluar dari faraj isterinya, tempat yang paling sulit dan maruah suami, maka suamilah yang sebaik-baiknya mencuci uri dan menguruskannya. Uri adalah sebahagian daripada bayi, dan kerana itu ia perlu dijaga.

Ikuti beberapa langkah mudah berikut. Mungkin ada yang serba lengkap dalam urusan ini. Cara saya ini ringkas dan mudah. Jadi para suami boleh lakukannya sendiri.

1. Barang penting untuk uruskan uri bayi

Ada 3 perkara utama di sini:

1. Uri

2. Garam

3. Asam Jawa

4. Kain putih

 

2. Keadaan bungkusan uri dari hospital

Hospital akan membungkus dengan plastik berikat getah dan dibalut dengan kertas kalis air berwarna hijau.

3. Kita mulakan cara basuh uri

Buka bungkusan kertas pembalut uri. Basuh kertas kalis air hijau tadi jika terdapat kesan darah dan jemur.

4. Apa nak baca masa basuh uri?

Letak uri diatas tempat basuhan. Basuh uri dimulakan dengan bacaan basmallah dan alirkan air ke atas uri tersebut.

5. Lebih mudah basuh dalam besen

Untuk lebih mudah masukkan uri di dalam bekas seperti besen dan cucur air sehingga kurang darah yang keluar.

6. Langkah seterusnya, campuran bahan lain

Ambil sedikit garam dan asam jawa.

IKLAN

7. Bagaimana nak buat?

Letakkan garam dan asam jawa pada uri.

8. Kemudian…

Lumurkan garam dan asam jawa pada uri.

9. Dah selesai, kena bilas

Bilas uri dengan air bersih sehingga tiada lagi darah dan bau hanyir darah sudah kurang kerana sudah dibasuh dengan garam dan asam jawa.

10. Masa untuk bungkus uri

Sediakan kain putih dan seutas tali yang sesuai untuk mengikat kain tersebut nanti.

11. Hampatkan kertas hijau kalis air dan kain putih

IKLAN

Lipat kertas kalis air dari hospital tadi dan bentangkan kain putih diatasnya.

12. Masa untuk balut uri

Letakkan uri yang siap dibasuh keatas kain putih.

13. Langkah seterusnya

Letakkan sedikit garam dan asam jawa diatas uri.

14. Balut uri dengan kain putih

Balut uri dengan kain putih dan ikat dengan kemas.

15. Kemudian balut pula dengan kertas hijau kalis air

Kemudian balut pula dengan kertas kalis air hijau tadi dan ikat dengan getah atau tali dengan kemas.

IKLAN

16. Langkah seterusnya, gali lubang

Gali lubang ditempat yang selamat seperti di halaman rumah atau depan rumah.

17. Berapa dalam lubang kena gali

Pastikan gali lubang dalam sedikit sedalam kira-kira 1.5 kaki.

18. Dan akhirnya

Masukkan bungkusan uri tadi dengan membaca bismallah.

19. Selesai

Timbus tanah dan pijak sehingga rata.

20. Jangan lupa letak tanda

Letakkan sesuatu seperti batu sebagai tanda yang uri itu tidak digali oleh binatang buas seperti anjing, serigala, singa dan sebagainya.

 

Sumber : thevocket.com