3 Pemuda Malaysia Buktikan Mereka Boleh Jelajah Dunia Tanpa Dana USD1 Juta

894

Azmeer, Iggy dan Amir merupakan tiga pemuda Malaysia yang nekad meninggallan pekerjaan mereka setahun lalu semata-mata mahu melihat dunia.

Ya, melihat dunia dari kaca mata sendiri dengan cara berbasikal. Berbasikal mengelilingi dunia tuan-tuan dan puan-puan!

Tetapi siapakah mereka? Mereka cuma insan biasa, rakyat Malaysia yang klise wujud tanpa pengetahuan ‘orang-orang besar’.

Jadi bagaimana mereka menjalankan ekspedisi ini? Jawapannya hanya dengan duit simpanan sendiri.

Kyrgyzstan negara ke-22 dijelajahi

Ujar Muhammad Amir Arsad di laman Facebooknya, dia dan rakan-rakannya sudah menjelajah ke-22 nagara termasuk Kyrgzstan ketika ini.

Maka dengan itu, berbaki lagi lima negara yang perlu direntasi Amir serta dua sahabat baiknya, Azmeer dan Iggy.

Penjelajahan itu bermula dari United Kingdom dan misinya adalah untuk tiba di Malaysia dalam keadaan yang selamat.

Selain itu, dapat melihat tempat orang dan keindahan alam ciptaan Tuhan yang maha Esa secara dekat.

Berapa yang dibelanjakan?

Langsung tidak mencecah USD1,500 bagi setiap orang dan perjalanan misi berbasikal ini juga langsung tidak mendapat tajaan sesiapa pun!

Kenapa? Kerana mereka adalah true explorer atau ‘orang-orang besar’ kurang memandang mereka atau jelajah mereka tidak mendapat publisiti?

Buat cara setakat yang mampu

Tak salah jika punyai impian untuk merentasi dunia dan membawa nama Malaysia ke setiap ceruk yang dilalui.

Tetapi sebagai seseorang yang rasional, Amir menegaskan kemampuan diri adalah sesuatu yang perlu dititik beratkan terlebih dahulu.

Jika tidak mampu, buatlah cara tidak mampu seperti berjimat sehabis mungkin, tidur dalam khemah, menumpang rehat di masjid atau di rumah penduduk tempatan yang baik hati.

Masak pun masak sendiri atau beli makanan yang murah-murah sahaja dengan mengehadkan perbelanjaan sehari sekitar USD3 hingga USD4 sahaja.

Jadi bagi Amir, tindakan individu yang meminta pelbagai pihak membiayai USD1 Juta bagi larian amalnya adalah sesuatu yang melampau dan tidak layak digelar ‘misi kemanusiaan’ untuk mengharumkan nama Malaysia.

USD1 juta untuk duduk hotel 5 start dan flight first class?

Bagi Amir yang sedang berada dalam mood atau suasana mengembara, permintaan pembiayaan USD1 juta itu dianggap sangat keterlaluan.

Amir juga berharap nilai tersebut dapat dikongsikan apakah perbelanjaannya. Adakah untuk duduk di hotel 5 star, makan mewah atau terbang dengan flight first class?

Kesemua itu perlu dijelaskan kepada rakyat Malaysia yang turut sama bakal memberi sumbangan nanti.

Kerana bagi Amir nilai USD1 juta itu tersangatlah besar dan nilainya adalah lebih baik digunakan bagi tujuan pembangunan di Malaysia.

Sanggup gadai harta jika misi kemanusiaan hentikan penderitaan

Kongsi Amir lagi, dia sanggup menggadaikan semua harta yang dia ada untuk menaja misi kemanusiaan individu terbabit sekiranya dengan dana tersebut, ia dapat menghentikan penderitaan manusia di seluruh dunia.

Jika tidak, Amir menasihatkan agar jumlah tersebut digunakan untuk pembangunan negara dan masyarakat kerana ia lebih bermanfaat.

Sumber : Muhammad Amir Arsad

Tinggalkan Komen