Bekerja di set penggambaran untuk menjayakan sebuah drama bersiri memang bukan kerja mudah dan sangat memenatkan.

Meskipun penonton akan melihat setiap episod yang ditayangkan cuma 30 minit, ramai yang tidak tahu proses pembikinannya memakan masa berhari-hari.

Dan itulah pengalaman serta rutin yang sering dilalui Johan As’ari sepanjang bergelar anak seni bersama pelbagai produksi yang mahu menghasilkan karya yang bagus.

Johan As’ari Penjejak Ifrit?

Umum sedia tahu ifrit adalah nama bagi bangsa jin kafir yang mempunyai kekuatan serta kebijaksanaan luar biasa untuk memesongkan akidah manusia.

Selain itu, ifrit juga berupaya untuk masuk ke tubuh seseorang itu dan membuat kerosakan dalam sehingga akal fikirannya terjejas dengan teruk.

Menerusi drama 13 episod terbaharu terbitan Eleven Field Creative Sdn Bhd., itulah antara elemen yang akan dipaparkan menerusi slot Meremang di Astro tidak lama lagi.

Johan As’ari pula diberi kepercayaan untuk menggalas tanggungjawab dengan memegang watak Riduan yang mempunyai kemahiran untuk mengubat orang yang dirasuk.

IKLAN

Sepanjang 13 episod itu, Johan yang menganggotai kumpulan Penjejak Ifrit akan bertemu dengan pelbagai ragam manusia selain berdepan suasana yang cukup menyeksakan membantu mangsa terkena serangan jin jahat tersebut.

Tambahan pula, Riduan digambarkan sebagai pakar rawatan Islam yang mempunyai kaedah tertentu untuk merawat pesakit seperti menggunakan ayat-ayat suci al-Quran ditemani rakan lakon yang lain seperti Azar Azmi, Kodi Rasheed, Fad Anuar dan Maulana Mohamed.

Rehat 6 jam satu keperluan

Dalam satu tembual, kata Johan, dia amat menjaga kerjanya sebagai seorang pelakon yang perlu sentiasa berurusan dengan pengarah.

Untuk tampil segar setiap masa termasuk di dalam skrin, Johan mengakui dia memerlukan waktu rehat yang cukup sebelum menjalani sesuatu proses penggambaran.

IKLAN

Mengambil contoh seperti drama Penjejak Ifrit ini, meskipun Johan dapat pulang ke rumah selepas 3 pagi, dia akan pastikan waktu tidurnya cukup enam jam.

“Itu adalah keperluan utama saya untuk kekal bertenaga. Walaupun balik awal pagi, waktu Subuh saya bangun untuk solat dan kemudiannya sambung tidur semula.

“Jadi selepas saya bangun pada waktu pagi sewaktu hari sudah cerah, mood untuk memulakan hari seterusnya berada di tahap yang baik,” katanya kepada Maskulin.

Makan macam biasa tetapi contra dengan senaman

Berdasarkan faktor kerjanya, sukar untuk Johan menepis pelbagai hidangan yang disediakan sewaktu di set penggambaran.

IKLAN

Namun demikian, Johan tetap mengutamakan menu yang sihat seperti spaghetti, nasi campur dan sebagainya.

Sebagai contra, Johan akan melakukan pelbagai rutin senaman sama ada di gimnasium atau pun berjongging apabila memiliki masa terluang.

Johan juga gemar mendaki gunung dan antara puncak tertinggi yang pernah ditawannya adalah Gunung Rinjani, Indonesia selain menyasarkan mahu mendaki Gunung Kinabalu di Sabah pula selepas ini.

Miliki Silat Pukulan Melaka

Untuk membawa watak individu yang mempunyai seni bela diri, ia tidak menjadi masalah yang cukup besar buat Johan kerana dia memiliki silat pukulan Melaka.

Antara rekod peribadinya dengan silat pukulan Melaka, Johan pernah mendapat pingat emas dalam satu kejohanan olah raga yang pernah diadakan suatu masa dahulu.

Bagi Johan, silat wajar dikuasai orang Melayu kerana silat bukan sahaja dapat membentuk keperibadian dan sahsiah diri malah boleh menjadikan seseorang itu tergolong sebagai insan yang berhati mulia.