Sebelum wujudnya Boboiboy, Ejen Ali dan pelbagai lagi animasi 2D dan juga 3D dalam negara, masyarakat kita pernah dihiburkan dengan kisah adiwira seperti Keluang Man.

Keluang Man pernah popular sekitar tahun 90-an menerusi stesen TV tempatan dan peminatnya kini sudah ramai yang bergelar ‘bapak dan mak orang’.

Minat buatkan Kamn Ismail cipta Keluang Man

Sebelum mengarah dan menulis idea asal Keluang Man, Kamn Ismail atau nama sebenarnya Kamarudin Ismail pernah menghasilkan beberapa animasi lain.

Antaranya adalah seperti Usop Sontorian dan siri animasi tersebut mendapat tempat di TV1 RTM sebanyak 50 episod dan ia bersiaran selama 3 tahun.

Kemudian, Kamn menyertai sebuah produksi baharu dan terhasillah Keluang Man sehingga 52 episod dan ia menjadi kegemaran ramai sehingga hari ini.

IKLAN

Waktu itu, biarpun pergerakan animasinya tidak sekemas hari ini namun teknik gabungan 2D dan 3D yang dipraktikkannya adalah paling hebat pada zaman tersebut.

Jiwa masih ada roh Keluang Man

Biar pun naman Keluang Man bagaikan terkubur tanpa nisan, roh watak manusia keluang itu ada di jiwanya sehingga hari ini.

IKLAN

Bahkan, para peminatnya juga setia menanti nama Keluang Man itu dijelmakan kembali dalam versi yang baharu seiring perkembangan zaman.

Ramai yang bertanya tentang tidak mahukah Keluang Man dibikin sebagai filem? Namun semuanya masih menjadi teka-teki sehingga hari ini.

Namun demikian, anak-anak buah yang pernah bekerja dengan Kamn nampaknya tidak pernah mengalah biarpun terpaksa menunggu masa sehingga lebih 20 tahun.

Terbaharu di laman Facebook rasmi Keluang Man, mereka telah muat naik satu scuplter adiwira yang masih dalam proses.

IKLAN

Bayangannya seperti Keluang Man. Adakah itu benar-benar sculpter Keluang Man? Jika benar, masih adakah peminat Keluang Man yang sudah dewasa ketika ini?

Kekurangan bajet jadi isu

Ramai peminat yang bercakap dan mengajukan soalan pedas seperti, “Dah nak masuk tahun 2020. Takkan kostum tak upgrade lagi?”

Jawapan mereka cukup ringkas, semua perkara memerlukan modal. Namun apabila crowdfunding mahu dilakukan, belum ada sesiapa sudi menyumbang.

Maka, terhasillah kostum yang datangnya dari duit poket mereka yang benar-benar ingin merealisasikannya.