SEORANG pemuda berusia 20 tahun melamar dan bernikah dengan warga emas berusia 65 tahun. Mungkin inilah yang dinamakan cinta itu buta tanpa mengenal usia dan rupa

Inade dan Muhammad Idris bernikah pada 24 Oktober lalu dalam satu majlis besar-besaran yang diadakan di kediaman Inade di Sidrap, Sulawesi Selatan. Ramai tetamu hadir untuk menyaksikan pengantin berbeza generasi ini, malah mereka juga tidak lupa untuk bergambar dengan pasangan yang mempunyai perbezaan usia 45 tahun ini.

Mementik laporan TribunSidrap.com, Inade mengaku menerima pinangan Idris selepas berkenalan dengannya dalam tempoh lebih kurang sebulan.

IKLAN

Idris ketika itu bekerja sebagai pemetik cengkih di kebun miliknya di Suli, Kabupaten Luwu . Inade sememangnya dikenali sebagai individu yang memiliki kebun cengkih yang sangat luas di kawasan tersebut.

“Sebulan yang lalu kami saling kenal. Selepas itu dia datang melamar bersama keluarganya ke Sidrap,” kata Inade.

IKLAN

“Kami memang saling mencintai. Mungkin inilah yang dinamakan jodoh,” katanya memetik Liputan6.

Suami Inade meninggal dunia pada Februari 2015. Sebelum menerima pinangan Idris, Inade mengaku pernah menolak lamaran lima lelaki.

IKLAN

“Sebelum ini ada lima orang nak melamar, tetapi saya menolak,” ujarnya.

Inade mengaku menolak lamaran tersebut kerama kelima-lima mereka bergelar duda.