“Saya ingin berkongsi pengalaman tentang Convalescent Plasma donation yang baru saya lakukan siang tadi. Semoga ia dapat memberi manfaat kepada semua yang membaca.”

 

Itulah kata-kata Reza Huzairi Zayn yang menangkap mata penulis malam tadi. Tersentuh, malah berbangga dengan tindakan berani anak muda Jitra ini tetang menderma plasma darah untuk dijadikan sebagai kajian di Pusat Darah Negara.

Malah yang lebih menarik, dia adalah bekas pesakit COVID-19 kes 46. Menurutnya, dia dan beberapa rakan kerjanya telah disahkan positif COVID-19 dan telah mendapat jangkitan virus COVID-19 ini dalam gelombang kedua. Malah dia sendiri sudah merasai bekerja dari hospital dan di rumah.

“Pengalaman di dalam wad isolasi akan saya kenang seumur hidup. Tidak pernah saya membayangkan yang saya akan berada di dalam situasi itu. Bila dikunci 24 jam selama 11 hari di dalam bilik, perasan depressed itu bukan main-main. Dalam resah memikirkan diri sendiri, saya juga resah memikirkan tentang isteri dan anak-anak di rumah. Juga kepada semua staff saya. Bimbang jika virus yang ada pada saya ini bakal menjangkiti mereka pula. I only rely on Allah SWT during that time.

“Saya selalu bersangka baik kepada Allah dan yakin apa yang jadi ini, pasti ada hikmahnya. Selama 11 hari, saya meneruskan kerja pejabat seperti biasa walaupun di dalam ward. Saya tak mahu peduli sangat rasa depressed itu. Saya cuma fokus untuk kuatkan diri dan semangat untuk cepat-cepat pulih. Cuma sesekali, badan terasa letih. Mungkin antibodi sedang bekerja. Jika itu terjadi, saya perlu berehat. Alhamdulillah kesihatan saya okay dan tidak mempunyai simptom yang teruk,” tulisnya di Facebook.

IKLAN

Dia telah dimasukan ke wad Hospital Sungai Buloh (HSB) selama sebelas hari dan telah di discharge pada 14 Mac 2020. Selepas discharge dua minggu, selepas itu dia harus ke hospital untuk check up di HSB. Pada 31 Mac, doktor berkata dia telah dipilih untuk menjalani ujian Convalescent Plasma Donor. Plasma yang didermakan ini akan diuji dan jika berjaya, ia bakal digunakan sebagai serum untuk rawatan COVID-19.

“According to Dr., I am the 1st Malaysian to donate my blood plasma for this research. Rasa proud and bersyukur, Allah gantikan kesedihan saya pada 2020 ini dengan rasa terharu dan bangga kerana berpeluang membantu pesakit-pesakit COVID-19 dengan pendermaan plasma darah ini. If this success, the plasma or serum will be used to the selected COVID-19 patient to help them for faster recovery. But the amount extracted from me at one time only enough for a few patients. It is a bit sad, but In Sha Allah in two weeks, saya akan menderma lagi. And more ex-COVID-19 patients will be called soon to help.” Jelasnya lagi.

Menurutnya, mengapa dia dipilih adalah kerana antibiotik dalam tubuh badannya bekerja dengan bagus untuk melawan virus COVID-19. Malah, dirinya juga tiada sakit kronik dan tidak mengambil sebarang ubat untuk jangka masa panjang sesuai untuk penderma menderma.

“So guys, stay healthy. It is really important to take care of our health, not only for us bahkan juga untuk keberuntungan orang lain di sekeliling kita. Anyway, saya mengharapkan doa-doa anda agar kajian ini success dan kita dapat menolong lebih ramai pesakit COVID-19 yang masih berada di hospital terutama yang berada pada tahap kritikal. Last but not least, saya berdoa agar semua yang saya kenal di sini dan juga di luar sana agar sentiasa dilindungi daripada wabak ini. Semoga wabak ini juga segera berlalu pergi. In sha Allah.

“Saya juga ingin mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan setinggi-tinggi penghargaan dan rasa terima kasih kepada pihak Kementerian Kesihatan Malaysia (KKM) khususnya kepada para doktor, jururawat dan semua petugas kesihatan yang terlibat di HSB sepanjang merawat saya dan pesakit-pesakit lain di sana. Juga penghargaan saya untuk para doktor dan jururawat di Pusat Darah Negara atas layanan baik mereka sepanjang process plasma donation tadi. Sesungguhnya mereka semua telah melakukan yang terbaik untuk merawat para pesakit COVID-19 dan dalam mengekang wabak ini. Paling utama sekali, jutaan terima kasih kepada seluruh ahli keluarga saya dan rakan sekerja yang tidak putus-putus mendoakan kesembuhan saya. Hanya Allah SWT yang mampu membalas jasa-jasa mereka.

“And to everyone, please stay at home and practice social distancing cuz I know it works! Oh another thing, always wash your hand. Guna sabun jer. Sy guna hand sanitizer kalau keluar rumah saja. Terima Kasih kerana sudi membaca.” Katanya sebagai penutup bicara.

Sumber: Reza Huzairi Zayn