Merendah diri adalah lambang identity neomaskulin yang terpuji dan personaliti yang benar-benar hebat. Mereka yang tidak tahu cara untuk merendah diri dan mereka yang tergolong sebagai lelaki dan wanita yang sombong serta ‘besar kepala’ adalah manusia dengan personaliti toksik.Dalam konteks ini, merendah diri sebenarnya amat berkaitan dengan konsep ‘self esteem’ atau harga diri seseorang dan cara seseorang individu menilai ‘nilai’ dirinya. Pada waktu yang sama, jika tersalah nilai akibatnya sama buruk. Contohnya, pembohong yang merasakan dirinya manusia bijaksana hanya menipu diri sendiri. Seorang yang sombong kerana dirinya kacak atau berharta pula akan hilang cahaya diri kerana kesombongan.

 

Paling utama, rendah diri juga boleh merosakkan imej diri dan menggelapkan masa hadapan anda dan saya JIKA kita sampai ke tahap ‘menghina’ diri sendiri. Maka, untuk bulan ini, ruangan Helai-Fakta Neomaskulin membawa kepada anda 3 petua mudah untuk mengelakkan hal negatif ini terjadi…

 

#1. Elakkan daripada selalu melihat diri sebagai hina, kecil dan langsung tidak signifikan!

 

 

Ada antara kita lelaki yang terlalu merendahkan diri hingga ke lubang kehinaan, seperti di tempat kerja, bersama rakan atau dengan ahli keluarga. Rendah diri begini membuatkan seseorang merasakan dirinya terlalu kecil (insignificant). Dilema ini bagaikan sumpahan yang tidak boleh hilang selepas tujuh keturunan.

 

Misalnya, di tempat kerja dia merasakan tugasnya tidak penting atau tidak dihargai. Bersama rakan dia percaya bahawa mereka lebih hebat atau suka menunjuk-nunjuk. Dengan ahli keluarga sendiri, insan yang terlalu menghina diri percaya bahawa ada sesuatu yang tidak kena dengan dirinya dibandingkan ahli keluarga lain. Aneh bukan?

IKLAN

 

Maka, elakkan daripada terlalu menghina diri anda sampai ke tahap serendah itu. Yang paling utama adalah mencari KESEIMBANGAN (yang juga kata kunci serta slogan ruangan kita ini)!

 

#2. Berfikiran normal dan tidak terlalu menekan diri dengan semua kelemahan yang anda punya!

 

 

Sebagai lelaki dengan aspirasi neomaskulin, kita tidak wajar terlalu menekan diri sendiri hingga ke tahap yang ekstrem. Kita perlu berfikiran normal dan tidak terlalu taksub dengan segala-gala kelemahan yang anda.

IKLAN

 

Ada jalan keluar jika anda terlalu suka menekan diri sampai ke tahap ini. Mulakan dengan bertanya kepada diri, “Apakah perlu aku terlalu merendahkan diri hingga ke tahap penghinaan?” “Bukankah perbuatan ini salah kerana aku seperti tidak menyukai hidup yang sudah diberikan oleh Tuhan?”

 

Kemudian, sematkan di dada bahawa kestabilan dan kesederhaaan amat perlu. Tidak perlu terlalu menghina diri dan ingatlah bahawa tidak elok jika terlalu membanggakan diri. Bertenang sahaja dan selalu cuba untuk stabilkan emosi anda, terutama sekali apabila anda berkomunikasi serta bersosial dengan orang lain.

#3. Bezakan antara kelemahan peribadi dengan kesilapan biasa serta cuba raikan kelebihan orang lain di sekeliling anda!

IKLAN

 

 

Jika ketua anda di pejabat memarahi anda kerana sesuatu hal pejabat, tolong ingat bahawa yang menjadi masalah adalah prestasi anda yang tidak memenuhi permintaan. Yang menjadi masalah bukanlah diri anda sebenarnya.

 

Jika teman baik anda dapat membeli kereta mewah, ini bukan bererti dia menghina anda yang hanya menaiki bas atau motosikal cabuk ke pejabat. Malah, cuba fikirkan, jika anda sahabat yang baik lagi ikhlas, bukankah anda patut tumpang gembira dengan kejayaan teman anda itu?

 

Dan jika adik, abang atau kakak anda mendapat keuntungan dalam perniagaan mereka, dikurniakan cahaya mata atau pindah ke banglo baru yang tersergam indah, sudah pasti ini bukan suatu penghinaan atau komplot untuk memperkecilkan anda yang masih bekerja untuk orang lain, belum mempunyai anak dan masih menyewa flat dua bilik.

 

Akhir kata, amati dan dalami soalan retorik ini: Apakah perlu anda merendahkan (yang sebenarnya menghina) diri sendiri?