Guna 3 Bahan, Helmet Superhero Ciptanya Berjaya Pikat Peminat Cosplay Luar Negara!

723

Adakah anda seorang peminat cosplay? Jika ya dan sering menyertai acara cosplay di sekitar ibu kota, pasti anda sering ternampak kelibat Raja Muhammad Rusydi Raja Mahmood.

Dia yang lebih mesra dengan panggilan King Rusydi memberitahu penulis, dalam tempoh dua tahun ini, dia sudah menghasilkan lebih 500 helmet superhero berdasarkan permintaan.

Ujar anak jati Klang yang menetap di Taman Sri Andalas ini, tempahan helmet itu bukan sahaja datang daripada peminat cosplay tempatan malah peminat luar negara seperti Indonesia, San Diego, San Francisco, California dan Texas turut menghubunginya menerusi Facebook.

Antara helmet superhero yang sering mendapat perhatian ramai adalah seperti :

  1. Power Rangers
  2. Masked Rider
  3. Ultraman
  4. Batman
  5. Black Panther
  6. Iron Man

Kualiti setiap bahan adalah berbeza

Ujar King Rusydi kepada penulis, setiap bahan ada perbezaannya yang tersendiri dan penghasilan helmet tersebut bergantung kepada tiga jenis bahan pembuatan seperti :

1. Gabus Mudah dibentuk tetapi lembut dan kurang cantik. Harganya murah kerana kualiti bahannya adalah pada skala 1 (terendah).

2. Gentian kaca – Mudah dibentuk tetapi akan menjadi terlalu keras dan berat. Jika jatuh, ia akan pecah berderai seperti kaca. Harganya sedikit tinggi berbanding gabus kerana kualiti bahannya pada skala 2 (sederhana).

3. Pencetak 3D – Mudah dibentuk, lebih ringan dan kemas. Tetapi jika berlaku masalah pada peringkat pembuatannya, ia perlu diulang dari awal semula. Jika jatuh, ia hanya akan pecah mengikut pecahan sambungan sahaja dan boleh dicantum semula. Harganya lebih mahal daripada gabus dan gentian kaca kerana kualiti bahannya adalah pada skala 3 (sangat baik).

Harga bermula RM300 sehingga RM1,000 ke atas

Setiap helmet dijual pada harga bermula RM300 hingga RM800 mengikut bahan yang diminta serta kualitinya.

Namun jika pelanggan menempah helmet termasuk set kostumnya sekali, harganya boleh mencecah sehingga RM1,500 dan ke atas.

“Helmet paling murah bernilai RM300 itu diperbuat menggunakan gabus namun hasilnya sudah tentu jauh beza berbanding bahan seperti gentian kaca dan pencetak 3D,” katanya.

Asah bakat sejak zaman belajar

Menurut King Rusydi, dia meminati barisan superhero seperti dari komik Marvel, DC dan banyak lagi sejak dari kecil sama seperti orang lain.

Dia yang juga merupakan pengasas syarikat pembinaan barangan kreatif, KuraMaker memberitahu, keinginannya untuk cuba membuat helmet dan kostum bermula sejak zaman belajarnya di universiti.

“Saya merupakan seorang graduan dari fakulti Filem, Teater dan Animasi (Fita) UiTM Puncak Perdana.

“Saya mula terjebak untuk membuat topeng, helmet dan kostum ini setelah diperkenalkan daripada seorang rakan dan dari situ, bisnes kecil-kecilan saya bermula,” kongsinya.

Hadapi kegagalan sebelum hasilkan produk yang berkualiti

“Jujur saya katakan, saya tidak ada ilmu langsung tentang pembuatan tersebut. Apa yang saya lakukan adalah belajar dan terus belajar.

“Nak menghasilkan helmet yang cantik dan kemas seperti yang dapat saya tunjukkan ini pun bukannya memakan masa sehari dua.

“Ia memerlukan proses yang sangat lama namun hasilnya adalah sesuatu yang berbaloi,” luah King Rusydi.

Katanya, sepanjang penglibatannya dalam bidang pembuatan barangan kreatif ini, dia sudah menghabiskan dan mengeluarkan modal hampir RM80,000.

Yang berbaloi, dia dapat membeli tiga mesin pencetak 3D dan menghasilkan lebih banyak produk mengikut permintaan.

Perkenalkan diri melalui cosplay event

Jika mahu dikenali, antara salah satu yang boleh dilakukan adalah dengan menyertai acara cosplay atau majlis-majlis keramaian. Itulah inisiatif yang diambil King Rusydi.

Dalam masa sama, tangannya tidak lekang menghulurkan kad bisnes sebaik sahaja ada yang memuji sut atau kostum yang dipakainya sangat menarik.

Hasilnya, nama King Rusydi tidak asing lagi dalam dunia cosplay tempatan beberapa negara luar.

“Selain daripada berkunjung ke acara-acara awam, saya menggunakan platform Facebook sebagai medium untuk memperkenalkan hasil kerja.

“Dari situ pelanggan dapat melihat sendiri hasil-hasil kerja yang pernah saya lakukan dan jika berminat, terus sediakan upah untuk saya menghasilkannya,” ujar King Rusydi.

Dapat sokongan keluarga

“Pekerjaan yang saya buat ini ibarat saya bekerja sendiri. Sayalah ketua untuk projek ini. Suatu ketika dahulu, ahli keluarga saya tidak berkenan dengan apa yang saya buat kerana ‘bersepah’.

“Biasalah, bengel kecil di rumah sahaja namun setelah berjaya menempa nama dalam dunia cosplay, lama-kelamaan pandangan mereka terhadap saya mulai berubah dan masing-masing memberikan sokongan yang penuh,” katanya.

Hasil sokongan keluarga juga secara tidak langsung melayakkan King Rusydi menerima anugerah ‘World Cosplay Summit’ serta puluhan lagi anugerah yang diterimanya.

Apa-apa pun, Maskulin mengucapkan tahniah kerana tidak ramai orang Malaysia yang berani menceburi bidang penghasilan barangan kreatif ini.

Semoga King Rusydi terus maju pada masa hadapan dan mendapat sokongan penuh ahli keluarga serta rakan-rakan.

Dalam banyak-banyak superhero, watak yang mana anda teringin nak sarungkan? Kalau penulis, of course Batman!

Tinggalkan Komen