Kenapa suami harus dicurigai seandainya benar beliau ada orang lain sekali pun? Itu adalah hak beliau, tiada larangan di sisi undang-undang mahupun di sisi Islam. Kenapa pula perkara yang tidak menjadi sebarang masalah di sisi agama ingin kita khuatiri?

Kasih sayang isteri terhadap suami seharusnya berlandaskan garis panduan dalam ajaran Islam, bukan berdasarkan perasaan semata-mata. Tanamkan kasih sayang utama kepada Allah, dekatkan diri dengan-Nya, InsyaAllah kita akan sentiasa tenang.

Perhatikan betul-betul, kenapakah selama ini banyak berlakunya zina dikalangan mereka-mereka yang sudah berkahwin. Ada juga lelaki yang berkahwin secara diam tanpa pengetahuan isteri pertama. Semua ini mengundang kepada kehancuran rumah tangga kerana sikap para isteri yang cuba menolak hak suami yang telah ditentukan tuhan. Adakah Allah sengaja membenarkan lelaki berkahwin sehingga 4 orang tanpa sebarang sebab? Mustahil..tentulah ada sebab yang sangat penting.

IKLAN

Atas dasar inilah lelaki yang sudah berkahwin perlu dihukum rejam sampai mati sekiranya melakukan zina! Sanggupkah kita melihat keadaan ini? Mungkin negara kita yang mengamalkan Islam mengikut ‘ideologi barat’ ini tidak menjalankan hukum rejam, tetapi begitu besarnya dosa yang ditanggung oleh si suami hanya tuhan yang tahu.

Lihat, di manakah sebenarnya kasih sayang kita? Adakah kasih sayang itu kerana Allah? Kerana curiga, bimbang dan khuatir perkara-perkara seumpama itu berlaku kepada suami atau kita sekadar khuatir suami ‘ada orang lain’?. Bukan maksud saya untuk menggalakkan para suami untuk berpoligami, saya cuma mahu perbetulkan  fahaman minda yang salah terhadap sikap wanita tentang poligami.

Kerana saya ini lelaki mungkin agak berat sebelah apabila saya mengemukakan pendapat, tetapi keterangan yang jelas telah dinyatakan oleh para isteri dalam contoh yang saya berikan di atas. Bagi saya mereka benar-benar insan hebat yang mendambakan cinta Allah (kalau lelaki yang baik dapat isteri macam ni nak cari lain lagi ker?).

IKLAN

Bagaimanapun, sudah menjadi lumrah manusia jika timbul perasaan cemburu dalam keadaan ini. Usahkan kita, Siti Aisyah juga sering cemburukan Rasulullah apabila Rasulullah bersama dengan isterinya yang lain. Kadang-kadang tergambar wajah marahnya di depan Rasulullah. Namun ia tidak dilanjutkan sehingga membenci, kecewa, curiga dan sebagainya.

IKLAN

Itu kisah Rasulullah, apatah lagi lelaki-lelaki lemah yang hidup di zaman kemudaratan akidah ini? Suami-suami sekarang perlukan isteri yang tabah, sering bersabar dengan sikap suami, pandai menjaga hati, sering berdoa untuk kesejahteraan rumah tangga, selalu menasihati suami ke arah kebaikan dan begitulah sebaliknya. Bukan menghabiskan masa memikirkan perkara bukan-bukan sehingga membuat suami menjadi rimas.

Mungkin saat ini perasaan curiga itu membuatkan kita mengalami kesulitan dalam pelbagai hal. Sentiasa ingin mengetahui keadaan suami, dengan siapa dia keluar, dengan siapa dia berkawan, adakah suami setia dan sebagainya. Usah khuatir, serahkannya kepada tuhan yang lebih mengetahui. Teruskan tanggungjawab kita seperti biasa dan layan suami dengan mesra. Kesulitan yang dialami itu biarkan ia berlalu dengan membaca doa-doa di bawah:

Doa orang yang mengalami kesulitan:
Doa ketika kesulitanMaksudnya: “ya Allah, tidak ada kemudahan kecuali apa yg Engkau mudahkan, sedang yang susah itu bisa Engkau mudahkan, apabila Engkau menghendakinya”
Doa ketika marah:
Doa ketika marahMaksudnya: “aku berlindung diri dengan Allah dari syaitan yg terkutuk, ya Allah, ampunilah dosaku & hilangkanlah kepanasan hatiku & lepaskanlah aku dari syaitan yg terkutuk”
Doa memohon kesabaran:
Doa untuk sabarMaksudnya: “ya Tuhan kami, limpahkanlah kesabaran atas kami & tetapkanlah pendirian kami & bantulah kami akan golongan yg mengingkari”