Putus cinta adalah satu pengalaman yang menyedihkan dan sukar untuk setiap pasangan. Siapa yang suka dengan perpisahan, kalau ia tidak melibatkan cinta, berpisah dengan keluarga kerana kerja atau kematian boleh menyebabkan seseorang itu kemurungan. Namun ini dinamakan lumrah manusia, setiap pertemuan pasti akan ada perpisahan. Jika sudah tiada persamaan dan tidak lagi sehaluan, lebih baik berpisah daripada menyiksa perasaan si dia. Namun, ayat-ayat putus ini paling sukar untuk diluahkan. Sedikit sebanyak ia menimbulkan ketidakpuashatian pasangan terhadap anda. Agama dan pakar sendiri menyarankan, jika sudah tiada jalan, maka lebih baik berpisah. Ia akan menyinggung perasaan pasangan jika salah menggunakan kata-kata.

Tindakan anda untuk meninggalkan pasangan dalam keadaan menyedihkan seperti lari dari masalah akan menimbulkan masalah lain pada masa hadapan. Kita sendiri tidak tahu apa yang akan terjadi pada masa hadapan kan? Mungkin bekas teman wanita anda tu, merupakan bos baru anda, ataupun dia merupakan kakak sepupu jauh pasangan terkini anda? Untuk mengelakkan anda dipandang hina oleh bekas kekasih, kami sediakan beberapa tip untuk anda luahkan kata-kata perpisahan mengikut jumlah matang tempoh perkenalan anda dan pasangan.

 

Situasi: Tempoh baru beberapa hari berkenalan

 

Mungkin di sini, anda berdua masih belum memperoleh perasaan cinta antara satu sama lain. Maka, adakah perpisahan melalui mesej digalakkan? Tentulah!  Ini kerana anda berdua tidak mengenali hati budi lagi. Untuk memutuskan hubungan, anda digalakkan untuk menghantar mesej kepada pasangan namun hendaklah secara sopan dan tersusun ayatnya.

Mungkin anda sedikit tertekan dengan ayat yang harus digunakan supaya tidak menyinggung mana-mana pihak. Anda boleh gunakan ayat seperti:

“Hi Mia, I just nak cakap, keluar dengan you minggu lepas best sangat, and I happy sebab kenal dengan you. Tapi, I nak mintak maaf, I tak rasa yang kita boleh pergi jauh. Harap benda ni tak buat you sedih. Nothing personal pun, just I lebih selesa kalau kita jadi kawan pada masa akan datang. Take care.”

Tiada masalah pun dalam ayat ini. Beradap dan jelas. Daam konteks ini, anda tidak perlu menerangkan perasaan anda, kerana anda masih dalam fasa pengenalan. Di awal pengenalan, perasan manusia boleh berubah-ubah mengikut masa. Jadi para wanita dinasihatkan tidak terlalu beremosi dalam hal sebegini.

 

Situasi: Tempoh hubungan sudah capai dua hingga tiga bulan

 

IKLAN

Ini sedikit rumit dari mereka yang baru keluar sekali dua. Walaupun ia masih lagi di peringkat awal, namun ia boleh remukkan hati pasangan. Dalam tempoh sebulan dua ini, anda pasti sudah keluar makan bersama beberapa kali. Anda ambilnya dari tempat kerja, tengok wayang bersama, malah anda sudah mula mencuit hal peribadi. Untuk itu, wajar untuk anda bersemuka dengannya ataupun berbual melalui telefon. Jangan putus hubungan anda melalui khidmat pesanan ringkas.Anda digalakkan untuk menggunakan mukadimah untuk mula berbicara.

“Hai Mia, I dah fikir banyak kali benda ni, I tak nampak hala tuju kita berdua. I kurang pasti dengan masa depan kita. I mintak maaf dengan you sebab benda ni berakhir macam ni. You’re great, and you deserve to be with someone who is ready for a long-term relationship.”

Jika anda boleh duduk dan berhadapan dengannya, lebih baik. Jangan terlalu menyimpang, dan berbunga-bunga. Ini akan membuatkan wanita itu mula rimas. Pastikan maksud anda jelas supaya dia faham. Mungkin dia akan beri pendapatnya secara baik ataupun kasar (bergantung) namun, beri dia ruang dan masa sebelum anda tamatkan hubungan dengannya.

 

Situasi: Tempoh hubungan tiga bulan ke atas

Katakanlah anda sudah keluar dengan dia selama 6 bulan atau lebih, namun perasaan cinta tu masih sukar untuk di pupuk, ataupun anda tidak mahu sebarang komitmen, mahupun berpindah ke luar negara, dan putus merupakan jalan terbaik daripada hubungan jarak jauh. Apa pun alasan anda, perbincangan merupakan jalan yang terbaik untuk setiap pasangan. Rasanya tidak menjadi masalah untuk anda luangkan masa satu jam untuk berbincang secara baik setelah anda bawa si dia keluar selama ini kan?

Dalam fasa ini, anda tidak dapat meneka apa tindak balas mereka terhadap anda. Mungkin anda akan dimalukan di khalayak ramai. Ini kerana si dia tidak mengerti punca/ alasan anda ingin putuskan hubungan. Belum cuba belum tahu kan? Jadi pemilihan tempat untuk berpisah menjadi perkara utama dalam hal ini. Jangan pilih kawasan sesak. Pililh restoran yang tenang, dan kurang orang awam. Jadi, selepas anda keluarkan kata-kata putus, si dia tidak berasa terlalu hina dan bebas untuk meluahkan perasaannya.

Ada beberapa faktor yang menyebabkan anda ingin putus dengan pasangan. Apa pun alasan anda, jangan pernah sekali sentuh isu sensitif ini! Ia akan mengeruhkan lagi keadaan. Sebagai contoh:

IKLAN

Lelaki: Mia, rasanya tak ada jalan untuk kita berdua dah. I dah tak tertarik dengan you lagi

Wanita: Apa? Kenapa? Rupa I hodoh ke? Apa salah I? I tak cukup baik untuk you ke?

Lelaki: Jujur I katakan, Ya.

Wanita: *menjerit* siapa perempuan tu? Dia lagi cantik dari I ke? Dekat mana jumpa dia? Dah lama ke you curang ni? Bagitahu cepat! I ingatkan kita ada masa depan, rupanya you main kayu tiga belakang I!

Lelaki: *menjerit* Bukan! Bukan sebab tu! Boleh tak you dengar penjelasan I dulu!

Masalah tidak akan selesai jika anda berdua tidak berada dalam keadaan tenang. Anda perlu ingat, wanita cepat beremosi dan mereka gemar berfikiran luar dari kotak pemikiran lelaki. Ini memang akan terjadi. Anda dinasihatkan supaya tidak memberi alasan jujur bahawa anda sudah jemu dengannya.

Ini situasi yang sama, namun berbeza kata-kata:

Lelaki: Mia, ada benda yang I nak discuss dengan you.

IKLAN

Mia : Apa dia?

Lelaki: I dah fikir banyak kali benda ni. Pasal hubungan kita, lately ni I rasa lain antara kita. Dah tak macam dulu. I risau kalau I sakitkan hati you lebih dalam kalau I ignore perasaan ni. I tak rasa hubungan ni boleh pergi jauh.

Mia: ……

Lelaki: Maafkan I, benda ni pun susah untuk I. Bukan I tak cuba, I dah cuba. Susah untuk I lepaskan hubungan ni, tapi I rasa lebih baik kita berpisah.

Mia: Tapi kenapa? Sebelum ni ok je. Kenapa tiba-tiba ni?

Lelaki: I tahu. Sepatutnya I cakap benda ni awal-awal lagi. Untuk apa I teruskan tapi hati I tak boleh nak teruskan. Jangan fikir bukan-bukan. Jangan salahkan diri you. Ni antara I dengan perasaan I. Sorry sebab you terpaksa hadap benda ni.

Apa perbezaan dua perbincangan ini? Pertama, anda menggunakan perkataan maaf. Maaf sangat memberi impak besar dalam sesuatu perbincangan. Ramai yang tidak mahu menggunakan perkataan ini kerana ego dan mereka rasa maaf bukan isunya. Maaf di sini bukan bermaksud salah anda. Anda minta maaf dengannya kerana anda terlalu memikirkan tentang orang lain, dan anda sedang abaikan perasaan anda. Dalam erti kata lain, anda minta maaf pada diri anda sendiri.

Kedua, anda tidak pentingkan diri sendiri. Ia bukan suatu yang mudah untuk mengawal emosi ketika mengucapkan kata perpisahan. Sudah tentu ketika ini wanita akan menyalahkan anda, menuding jari tanpa henti. Anda masih punya hormat pada wanita tersebut walaupun emosii anda dalam keadaan panas.  Ini bukan bermakna anda menipu diri sendiri. Tapi ia lebih kepada anda menjaga hati anda dan hati sesama manusia.

Paling penting, pendekatan ini tidak akan membolehkan pasangan rasa tidak puas hati. Anda menerangkan kepadanya ini semua sebab anda, salah anda. Pastinya si dia akan meletakkan semuanya kepada anda, dan ini akan mematikan hujahnya. Mungkin pada awalnya, si dia tidak boleh menerima hakikat. Beri mereka masa, kerana masa akan memulihkan segala-galanya.

Dan melalui itu, tahniah! Anda sudah kembali single. Sebelum anda mulakan hubungan baru, ambil masa untuk diri sendiri. Muhasabah diri agar anda tidak melakukan kesilapan yang sama.