Tiada apa yang lebih mengembirakan bagi orang yang menghadapi obesiti apabila dia berjaya melawan segala halangan untuk mengurangkan berat badan. Seterusnya hidup dengan sihat dan gembira. Pelbagai penyakit senang menyerang jika kita obesiti. Lelaki ini mengalami mengalami sakit pinggang, sakit lutut serta sakit tapak kaki yang sangat serius di usia 30 tahun kerana menghadapi masalah berat yang berlebihan 

Seingat saya masa saya di tingkatan 5 pun berat saya sudah mencapai 130kg. Dan dari itu saya nekad untuk kurus, sebab saya ingin melihat bagaimana rupa saya bila kurus. Di samping itu juga saya ingin menjaga kesihatan dan mengekalkan untuk terus hidup dalam gaya hidup yang sihat dan aktif. Jika dulu saya seorang yang kuat makan, sekali makan nasi mesti 2-3 pinggan,dan boleh saya katakan tidak pernah bersenam.

Mari kita berkongsi kisah Fuad yang berjaya kurangkan berat badan 100 kg dalam masa 1 tahun 9 bulan dengan cara yang sihat.

 

MASKULIN : MENGAPA MAHU MENGUBAH CORAK KEHIDUPAN?

Ketika berat saya 190kg pada umur 30 tahun saya mengalami sakit pinggang, sakit lutut serta sakit tapak kaki yang sangat serius. Pelbagai ubat dan cara tradisional saya cuba tetapi masih tidak sembuh. Sehingga saya berjumpa doktor pakar mengenai masalah saya dan doktor bagitau tulang saya semua tiada masalah. Dan apa yang doktor sarankan ubat yang terbaik adalah saya kuruskan badan. Sebab pada doktor penyakit saya semua itu adalah berpunca dari berat badan yang berlebihan.

Benda yg memotivasikan saya untuk kurus adalah bila saya lihat di dalam akhbar,majalah dan juga media sosial ramai berjaya dari super obese seperti saya sehingga menjadi manusia normal. Dari situ saya terdetik,jika mereka di luar sana boleh melakukan mengapa tidak pada diri saya, sebab mereka manusia biasa juga seperti saya. Hari demi hari perasaan itu semakin kuat sebab saya telah menjalani kehidupan obese selama 30 tahun. Saya memang dari kecil tidak pernah berasa kurus sekali pun.Tanpa berlengah lagi saya mengorak langkah positif bermula tanggal 04/02/2016 dengan berbekalkan berat 190kg dan ketinggian 180cm untuk memulakan cabaran bagi diri saya sendiri

IKLAN

 

MASKULIN : KISAH OBESITI ANDA?

Tanpa berlengah lagi saya mengorak langkah positif bermula tanggal 04/02/2016 dengan berbekalkan berat 190kg dan ketinggian 180cm untuk memulakan cabaran bagi diri saya sendiri. Jujur saya katakan memang sukar untuk meninggalkan gaya hidup “lama” kepada yang baru,tapi saya tiada pilihan lain saya mesti terus kehadapan. Alhamdulillah sudah hampir 1 tahun 10bulan saya berjaya mencapai 90kg daripada 190kg. Jika dulu seluar saya size 58@56 serta baju 6XL ,tapi kini saya dah boleh pakai seluar size 36 dan baju XL/L..

 

IKLAN

Maskulin : Tip?

Jika di tanya tips pada saya,jawapan nya mudah saja iaitu HATI kita sendiri.. tanya kenapa kita ingin berubah,dan yang paling penting pastikan mesti ada sasaran kita, tapi jangan la letakan sasaran terlalu tinggi,sebab nak gemuk bertahun mana mungkin boleh kurus dalam sekelip mata. Berbalik pada tips utama iaitu tentang hati,dari hati ini la kita kena terapkan dalam jiwa untuk bekalkan semangat kental serta tabah dalam harungi dugaan berdiet. Faktor Keadaan sekeliling adalah cabaran utama. Saya juga di duga macam-macam dugaan terutama makanan yang sedap,tapi saya tekadkan dalam hati tidak mengapa saya ada sasaran saya kena kuat.

Dan satu lagi tips personal dari saya sendiri jika ingin berjaya dalam diet jangan terlalu bergantung kepada mesin penimbang. Contoh seprti saya jarang sekali saya timbang berat badan saya,saya lebih fokuskan kepada “inchloss”. Sebab nya jika kita terlalu bergantung kepada penimbang, kita akan stress apabila berat tidak turun atau naik. Stress adalah penghalang juga dalam proses diet. Saranan saya fokus kepada inchloss sebab ianya lebih seronok !

 

MASKULIN : RUTIN HARIAN ANDA?

Rutin diet saya? . Umum mengetahui pelbagai jenis diet dan konsep diet. Cadangan saya sebelum melakukan diet , kenali diri anda dan lihat diet mana bersesuaian dengan anda. Saya sendiri memilih diet rendah karbohidrat,sebab paling bersesuaian kerana saya gagal dengan cara konsep diet yang lain. Macam saya jika sarapan saya mengambil hidangan telur rebus atau setengah masak sebab ia mudah di sediakan,dan saya sertakan sekali dengan daud salad. Makan tengah hari saya akan ambil hidangan seprti ayam atau ikan dan saya akan lebih kan sayuran di setiap hidangan saya.

IKLAN

Makan malam saya pula akan sama seperti hidangan tengah hari dan saya akan makan malam selewatnya jam 7. Jika amik ringkas jadual makan saya adalah tepat pada masa nya saya mesti akan makan seperti 8am sarapan ,10am ringan,12pm lunch,4pm ringan,7pm makan malam. Jika malam saya lapar saya akan mengambil makanan ringan yang bersesuaian dengan konsep diet.

Maskulin : Rutin Senaman

Jika permulaan diet dulu saya hanya melakukan senaman dirumah saja kerana ketika itu tiada keyakinan dan perasaan malu itu kuat sebab pada fikiran saya seorang yang obese hendak bersenam adalah memalukan. Selepas 8 bulan diet dan berat saya ketikan telah mencapai 140kg,baru la saya menjinakan diri ke pusat gymnasium. Di gymnasium saya telah di ajar cara senaman menggunakan bebanan dengan selamat. Dari bermula dari situ saya sehingga sekarang masih meneruskan senaman di gymnasium. Selain dari gymnasium saya juga melakukan senaman berjoging dan berbasikal di luar. Dengan cara ini saya boleh mempelbagaikan rutin senaman saya untuk meningkatkan metabolisme supaya pembakaran lemak berlaku dengan baik.

MASKULIN : TIP 

Pada saya maskulin nya seseorang lelaki itu pada penampilan dan gaya hidup nya. Sebab bila mengamalkan gaya hidup sihat dan aktif penampilan seseorang juga semakin baik dan akan meningkatkan keyakinan diri.

Dan sekarang saya sangat bersyukur segala penyakit itu suda tiada dan saya telah menjadi seorang yang sangat aktif bersukan. Jika tidak dapat bersukan saya pula rasa tidak tentu arah. Itu sajalah sedikit perkongsian dari saya , dan saya harap dapat menjadikan semangat kepada yang masih obese di luar sana. Saya berpegang kepada pepatah, ” tiada siapa yang boleh merubah diri kamu ,kecuali diri kamu sendiri”