Jika anda seorang peminat bola sepak sejati nama Sadio Mane pastinya tidak asing lagi. Pemain sayap berbisa yang telah mencurahkan keringat bersama pasukan jaguh Liga Perdana Inggeris, Liverpool ini juga telah diangkat menjadi pemain terbaik kejohanan pada Africa Cup of Nations sebelum ini.

Malah Sadio Mane juga diiktiraf sebagai Pemain Terbaik Afrika pada tahun 2019. Kejayaannya di atas padang dengan koleksi pingat dan piala memang tidak terbilang. Sejak beberapa hari lalu, nama Sadio Mane disebut-sebut kerana perpindahannya dari Liverpool ke pasukan juara Liga Jerman, Bayern Munich dilihat semakin menjadi realiti.

Legenda Liverpool.
Foto – Premier League

Selain perpindahannya yang cukup membuatkan ramai peminat Liverpool bersedih, kisah peribadi Sadio Mane juga kembali diperkatakan. Dia dikenali sebagai seorang pemain yang berasal dari sebuah kampung yang agak susah.

TIDAK LUPA ASAL-USUL

Kejayaannya yang dikecap di Eropah turut dicurahkan semula bukan sahaja kepada keluarganya malah orang kampungnya sendiri. Di sebalik kejayaan dia tidak sesekali lupa akan asal-usulnya.

Sadio Mane membesar di sebuah perkampungan terpencil di Bambali, Senegal. Dan sejak bergelar pemain profesional dia tidak henti-henti berusaha untuk membantu dan meningkatkan kualiti hidup mereka yang tinggal di kampung tersebut.

IKLAN

Sebelum berpindah ke Bayern Munich, baru-baru ini Sadio Mane dilaporkan pulang untuk meluangkan masa bersama masyarakat di mana tempat dia membesar. Malah terdapat video telah tular di mana dia bermain bola sepak di atas padang bersama-sama orang kampung.

Sadio turut melawat hospital yang telah dibina dari pembiayaannya sendiri bernilai kira-kira RM2,452,590. Hospital tersebut kini mampu merawat masyarakat dari 34 buah kampung sekitarnya.

IKLAN

Selain hospital, Sadio turut membantu membina sebuah sekolah menengah. Bahkan dia turut dilaporkan bakal membina pejabat pos yang baharu. Sumbangan berbentu kmputer riba kepada pelajar-pelajar cemerlang di Bambali High School juga turut disumbangkan olehnya.

IKLAN

Lebih menarik lagi, dia turut membantu membina stesen minyak bagi memudahkan pergerakan masyarakat yang menggunakan kenderaan. Dan paling mengagumkan dia turut memberi setiap keluarga di kampungnya dengan pakej elaun bantuan bernilai RM323 sebulan. Manakala pelajar terbaik pula menerima sumbangan RM1,850 setiap seorang.

Ternyata Sadio Mane menjadi antara pemain contoh yang patut kita semua kagumi. Kejayaan yang dikecapinya ternyata tidak dipersia-siakan. Berkongsi rezeki itu satu amalan yang cukup mulia.

All the best Sadio Mane di kelab baharu!