“Malas nak ambil kisah!”

“Ada aku kisah?!”

“Tak kisahlah!”

  

Budaya ‘tak kisah’ ini bukan suatu perkara yang luar biasa. Kata-kata “Ada aku kisah?” sudah menjadi suatu yang sangat biasa dalam kalangan orang muda sekarang. Pada yang lebih dewasa pula, mereka mungkin cenderung kepada sikap ‘tidak ambil kisah’ kerana pelbagai punca dan tekanan sekitar.  

Namun sebenarnya tanpa kita sedar, disebabkan sikap “Why should I care what other people think of me?”  itulah yang menyuburkan sikap keakuan dan mementingkan diri sendiri.  Ramai orang tidak kisah lagi dengan pendapat orang lain kerana merasakan itu semua tidak penting. Malah ada yang ambil sikap tak mahu kisah dengan orang lain hatta apabila melihat maksiat berlaku depan mata.

Kata ‘kisah’ ini merujuk pada peduli, prihatin dan ambil tahu. Secara tidak langsung, mengajak kita supaya mengasihi saudara seIslam yang lain.  Salah satu syarat bagi mendapat keredaan Allah adalah dengan mengasihi saudara seagamanya seperti ditegaskan hadis, Daripada Abu Hamzah, Anas Ibn Malik, Nabi bersabda, “Tidak beriman seseorang kamu sehingga dia mengasihi saudaranya seperti dia mengasihi dirinya sendiri.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Terdapat budaya ‘tak kisah’ yang positif dan ada budaya ‘tak kisah’ yang negatif. Terpulanglah bagaimana kita memberikan tanggapan kepada sesuatu isu berdasarkan prinsip, etika, kebiasaan dan amalan masyarakat. Berikut beberapa perkara mengenai budaya ‘tak kisah’ yang boleh kita fikirkan bersama-sama:

 

IKLAN
  1. ‘Tak kisah’ yang positif.

Positifnya budaya tak kisah, apabila kita mengambil pendekatan bersederhana dalam hidup dan tidak mendesak diri untuk mencapai sesuatu yang di luar jangkaan. Kita mungkin ketua dalam organisasi besar tetapi tak kisah untuk sama-sama berada bersama orang bawahan mendengar masalah dan luahan hati mereka. Kita barangkali orang yang dikategorikan berjaya dalam kelas tersendiri tetapi tak kisah berkongsi tip kejayaan kita dengan orang lain.

Kita juga mungkin orang yang murah rezeki tetapi tak kisah untuk berbahagi rezeki dengan orang yang memerlukan. Kita juga mungkin individu yang dihormati dan ada kedudukan dalam masyarakat, tetapi tak kisah dengan segala kekurangan dan protokol, tak kisah jika tiada hamparan karpet merah atau juadah ikut selera sendiri.

Sikap  ‘tak kisah’ dalam konteks ini bermakna kita tak cerewet, tak mengada-ada dan boleh bertolak ansur. Tentunya ini akan memberikan kesan yang positif pada kita juga. Kita akan lebih dihormati dan dikagumi dalam kalangan masyarakat. Kepimpinan, kredibiliti dan usaha kita akan lebih diyakini dan diterima ramai kerana kita menunjukkan sikap merendah diri dan ikhlas secara tidak langsung.

  1. ‘Tak kisah’ yang negatif

Ada yang bersikap tak kisah kononnya kerana tidak mahu ambil tahu hal orang. Lalu dia tak kisah apa yang berlaku sekitarnya; kematian jiran tetangga, kenduri-kendara atau kerja kemasyarakatan. Malah dia tak kisah apabila melihat kemungkaran berlaku depan mata, tidak ada inisiatif untuk menegur atau membetulkan keadaan. Prinsip ‘tak kisah’nya kerana (kononnya) tidak mahu menjaga tepi kain orang, kerana sibuk uruskan hal sendiri dan tiada masa untuk ambil tahu hal orang.  

IKLAN

Sikap ini sudah tentulah bertentangan pesanan Rasulullah yang menyuruh kita agar membetulkan kesumbangan yang berlaku dengan apa cara sekali pun, yang bersesuaian dengan kemampuan diri sendiri. Rasulullah berpesan, “Siapa yang melihat kemungkaran hendaklah dia mengubahnya (taghyir) dengan tangan, jika tidak mampu hendaklah mengubahnya dengan lidah, jika tidak mampu hendaklah dia mengubahnya dengan hati, dan yang demikian itu adalah selemah-lemah iman.” (Hadis Riwayat Muslim)

            Sikap ambil kisah tidak semestinya dengan memberi nasihat orang yang berkenaan tetapi juga melalui perbuatan yang baik, yang dapat menunjukkan seseorang jalan yang lurus. Nasihat yang baik adalah nasihat yang diberikan secara tidak langsung, yang tidak menyakitkan hati dan menyinggung perasaan orang yang dinasihati.

 

  1. Tahu perkara ‘perlu kisah’ dan ‘tak perlu kisah’

Kita perlu tahu keutamaan, tahu yang mana perlu ambil kisah dan yang mana tak perlu kisah. Ada orang yang terlalu tak kisah akan pandangan orang terhadapnya, sedangkan dia pun tahu bahawa sikapnya sendiri tidaklah sebaik mana dan langsung tidak boleh dicontohi. Namun kerana sikap tak kisahnya itu, dia abaikan teguran dan pandangan orang lain. 

Ada orang pula yang terlalu ambil kisah akan pandangan orang terhadapnya sehingga pendapat yang remeh-temeh juga dipandang serius, seterusnya membebankan dirinya sendiri. Pandang dahulu yang bercakap itu, adakah dia ikhlas hendak membetulkan, atau sekadar mahu mempermainkan atau dia memang cemburu?

IKLAN

Sikap terlalu sensitive kepada kata-kata orang juga boleh memakan dan menyusahkan diri sendiri. Oleh itu, kita sendiri perlu tahu mana yang harus diutamakan kerana tidak semuanya perlu kita ambil tahu. Ambil yang baik sahaja, yang boleh membantu memperbaiki kekurangan diri kita. Yang tidak baik dan tidak sesuai, elok sisihkan sahaja daripada hati dan tak perlu ambil kisah.

  1. Jangan buat andaian

Walaupun kita sendiri mungkin mengamalkan sikap ‘tak kisah’, namun tidak wajar kita membuat andaian orang lain juga tak kisah. Katakan, kita sudah terbiasa bergurau cara kasar dan orang yang biasa dengan kita tak kisah dengan cara kita, namun cara itu tidak wajar kita teruskan apabila berada dengan orang yang baru kita kenali atau jarang-jarang kita jumpa.

            Begitu juga dalam pergaulan, kita selalu menganggap kawan kita tak kisah dengan apa yang kita tuturkan kepadanya. Kita tak kisah perasaannya yang barangkali tersinggung atau terluka dengan kata-kata kita. Dalam keluarga, kadangkala kita mengabaikan perasaan ibu bapa, pasangan, dan anak-anak, kerana kita menganggap mereka tak kisah. Mereka mungkin tidak merungut atau tidak menegur tetapi itu tidak bermakna mereka tak kisah.

            Oleh itu, kita jangan lupa, bahawa orang lain mungkin dapat melupakan apa yang kita cakap, orang mungkin dapat lupakan apa yang kita sudah buat tetapi mereka tidak mungkin lupa perasaan mereka yang tercalar akibat cakap dan perbuatan kita.

 

  1. Budaya ‘kisah’ itu mesti dimulakan dari rumah sendiri

Budaya peduli dan prihatin sewajarnya bermula dari rumah dan keluarga sendiri. Orang yang lebih tua sepatutnya mengambil tugas berkenaan.  Agak malanglah jika orang yang lebih tua sendiri gagal menunjukkan contoh yang baik.  Contohnya, orang yang lebih tua pun tidak bercakap sopan dengan anak-anak, tidak berpakaian sempurna, malah ada ibu bapa tidak kisah anak-anak balik lewat malam dan ke sana ke mari dengan teman wanita atau teman lelaki masing-masing.

Alangkah eloknya jika ibu bapa atau orang lebih tua dapat menunjukkan contoh teladan melalui interaksi yang baik, aktiviti berjemaah dan bertolak ansur. Bermula dari rumah, dengan didikan ibu bapa serta orang yang lebih tua, nilai ‘ambil kisah’ dapat dipupuk dalam diri dan sekali gus dapat menangkis sikap ‘tak kisah’ yang jadi sebahagian mentaliti kita.