Baru-baru ini, tersebarnya kisah seorang pemuda mualaf yang dikenali sebagai Dono atau nama islamnya Muhammad Omar Arumugam yang telah meninggal dunia akibat kemalangan jalan raya di Damansara Daman.

Kisahnya ini menjadi bualan orang ramai apabila seorang kenalan Allahyarham konsi sedikit cerita yang membuka mata semua orang.

IKLAN

Menerusi akaun pemilik Syahril A.Kadi berkata, dia mengenali arwah dari umur belasan tahun dan mereka tinggal berdekatan dengan rumah magsa.

Katanya, walaupun bukan beragama Islam pada awalnya, Dono sering kelihatan sibuk dengan pelbagai aktiviti di surau. Malah, Dono sendiri tidak pernah ‘membuang’ keluarganya walaupun hanya berbeza fahaman tentang agama dan pendirian.

IKLAN

Lebih menyentuh perasaan, Dono seakan tidak putus harapan apabila ia menyedari ilmu agamanya masih cetek. Jika ada masa terluang dia akan mencuri masa untuk belajar mengaji bersama rakan-rakannya. Malah, buku iqranya tetap tersimpan rapi untuk kegunaannya bila datang nanti.

Kemalangan Meragut Nyawa

Kira-kira jam 12.30 malam, Dono pergi ke 7 Eleven Damansara Damai, 300 meter dari kawasan perumahannya, untuk membeli barangan. Tetapi mereka semua telah dikejutkan dengan satu Whatsapp mengatakan Dono telah dijumpai terbaring di jalan raya dan mengalami luka yang parah di kepala. Motornya pula rosak teruk.

Ahli Keluarga Turut Menghormati Jenazah

Melalui Facebook, Syaril A.Kadir juga mengatakan sungguhpun arwah sudah beragama islam, tetapi ahli keluarganya tetap menyabut kepulangan jenazah dengan baik. Malah segala kos pembelanjaan dan pengurusan pengkebumian ditanggung oleh ahli kariah dan rakan-rakan musim di kawasan perumahannya.

Sumber: Facebook Syaril A. Kadir & Gambar Rosman Man Lorry